Tuesday, February 25, 2014

shopping dsa - RS Hermina Ciputat

Memilih dokter anak itu nggak gampang, laksana memilih jodo. Terkadang mesti cobain sana sini dulu untuk dapetin yang sreg di hati.

Selain pro ASI dan RUM (reasonable use of medicine - maksudnya, nggak sembarang main ngasi ngasi obat aja, harus ada alasan kuat dalam pemberian obat), syarat dokter anak yang oke menurut saya adalah yang bisa diajak diskusi, selalu update dengan dunia pengobatan anak (dokternya suka ikut seminar atau workshop), dan keibuan yakni naturally tau gimana menghandle anak seperti menggendong, ngajak main, dsb

Penyesalan saya yang sungguh menjadi pelajaran berharga adalah saya nggak melakukan shopping dsa sebelum si bayi lahir. Semudah googling nama dokter anak recommended juga nggak saya lakukan. Walaupun kenyataannya, pas lahiran kemarin peraturan dari RS-nya pasien tidak bisa request untuk dibantu oleh dsa tertentu. Namun at least, seharusnya saya udah pegang nama dsa yang bisa dimintakan second opinion, in case ada masalah dengan baby.

Ini adalah review personal saya mengenai dokter anak di Hermina Ciputat yang pernah saya dan Airen temui. Postingan ini adalah murni pendapat saya pribadi, dan belum tentu sama dengan opini orang lain. Please bare in mind, tulisan ini dibuat atas dasar pengalaman saya tanpa bermaksud untuk menjatuhkan pihak tertentu, karena saya yakin seorang dokter pasti dalam profesinya akan  selalu berusaha melakukan tugas dengan baik dan profesional sesuai kode etik kedokteran. Again, postingan saya simply cerita perjalanan mencari dokter anak yang "klik". Setiap orang pasti punya preferensi dan pandangan yang kadang berbeda-beda. Karena ibarat sepatu..dokter anak itu cocok cocokan, cocok di saya belum tentu cocok di hati orang lain.


Saya sengaja tidak mencari dokter di RS lain, dengan alasan RS yang saya pilih ini adalah RSIA yang paling dekeeet dari rumah. Nah, karena kita udah cocok sama RS- nya, pe er selanjutnya adalah memilih dsa yang dapat diterima di hati


1.  dr. Eva Miranda Marwali.SpA
Beliau adalah dsa anak saya pas baru lahir.
Beliau juga adalah dokter jaga di ugd harapan kita. Makanya, pas anak saya masuk perina, dia cuman bisa visit tengah malam, lantaran harus stand by di Harapak Kita. Seringnya malah beliau nggak dateng dan diwakilin dokter lain. Aselik saya langsung turn off!

Bete-nya lagi, saya pun jadi nggak bisa konsultasi anak saya kenapa, karena dokternya kalau datang serba buru buru. Kalaupun nggak dateng, beliau hanya memantau kondisi anak saya via telepon dari laporan para suster. Saya juga nggak diperbolehkan buat ngomong sama dokternya. Nggak banget, hiks! Apalagi ini kan anak pertama yah, saya masih ibu baru yang belum ngerti apa-apa, wajar dong kalau saya mau bertanya tanya banyak. 

Ketika beliau memutuskan supaya anak saya disinar karena bilirubin tinggi, beliau nggak dilihat klinis anaknya seperti apa. Hanya dari laporan suster dan hasil test darah saja. Mau marah rasanyaaaa.... (maklum ya, hormon ibu baru, mash sensitip) Tapi ya.. saya masih cupu! nggak berani marah, takut dibilang sotoy. Pelariannya adalah hanya dengan nangis bombay.

Beliau pulalah yang ngasih anak saya antibiotik. Again, karena saya masih bodoh, saya nggak tau kalau antibiotik itu sebaiknya tidak diberikan kepada bayi. Jadilah bayi saya yang baru umur 2 hari udah dapet suntikan antibiotik. Maaf ya dek, ini pelajaran berharga banget buat ibun (ayah mah gak peduli!)






Kemunkinan karena sehari harinya sudah bergelut dengan hal ini, saya merasa bu dokter agak kurang emphaty-nya. Sewaktu saya kekeuh pengen bawa pulang adik bayi, dengan santai dia bilang, "terserah silakan bawa pulang aja, tapi saya tidak akan bertanggung jawab kalo nanti bayi nya kenapa kenapa". well, yeah.... mungkin itu udah prosedur standart rumah sakit untuk nggak mulangin pasien yang belum sembuh benar. Tapi akan jauuuuuh lebih baik kalo cara ngomongnya beliau nggak se-direct itu. udah tau saya kan masih baru banget jadi ibu, masih awam dan sensitif. harusnya lebih pengertian doooong *hahaha maap ya emosik*

kesimpulannya adalah saya nggak cocok sama dokter ini. 

2.  dr. Nita Ratna D.SpA (K)
Dulu, kalau dr. Eva nggak bisa visit ke perina, dokter lain yang dimintai tolong untuk menggantikan mengecek kondisi anak saya adalah dokter Nita. 

First impression saya, bu dokter tipe yang sangat peduli penampilan. cantik, suka pake rok pendek, high heels, full make up, rambut nya selalu di blow. kalo kata bapak mertua saya dokternya kayak artis! haha...

Begitu juga dengan pengalaman menggunakan jasa beliau. Karena "kapok" sama dokter sebelumya, ketika harus kontrol lagi sepulang baby dari perina, saya membuat appointment kontrol dengan dokter Nita. pertimbangan saya adalah karena beliau juga sempat beberapa kali mengecek kondisi adek baby selama di perina. sehingga kurang lebih mengerti bagaimana perkembangan si bayi.


Sempat dua kali saya dan airen menggunakan jasa beliau, yang pertama adalah check up 2 minggu setelah keluar rs, dan yang kedua adalah bulan berikutnya untuk imunisasi. Sebenarnya, bulan ketiga dijadwalkan balik lagi buat imunisasi lanjutan sama beliau tapiiii.... saya mengurungkan niat, dan mencoba mencari dokter lain. 


apa pasal?

Yang pertama adalah sesuai dengan tampilannya yang ngartis, nampaknya beliau sangat sibuk sekali. Pengalaman saya ketika berobat adalah beliau datang, lalu masuk ruangan, kemudian saya, airen, dan mamer dipanggil masuk sesuai nomor urut, Lantas beliau bilang "hari ini imunisasi x ya" lalu baby disuntik. Setelahnya (saya lupa waktu itu imunisasi apa) next, beliau cuma bilang "udah yaaa... sampai ketemu bulan depan... dadah" lalu beliau  pergi ke luar ruangan. 

Saya, airen, sama mama mertua ditinggal di dalem sambil bengong. "udah, gitu doang???" dalam batin saya. Sama sekali tidak ada kesempatan untuk konsultasi. Catatan yang sudah saya buat dari rumah untuk bisa diskusi apakah perkembangan anak saya bagus apa nggak, stimulasi apa yang bagus untuk develop motoriknya, dll terbuang sia sia.

Yang kedua, ini memang sebenernya mamer sih yang lebih memperhatikan...maklum saya masih emak emak newbie, kurang alert memperhatikan yang lebih detail begini.  Pas bu dokter menyuntik tadi, ternyata memakai jarum yang gedeee banget untuk ukuran bayi se mini itu. Hal lain adalah plester yang ditempel juga geda banget, sehingga kalo nanti kita dicopot bakal butuh extra effort biar bayi nggak kesiksa. Daaaan the way beliau nyuntik kok kasar banget, karena paha anak saya sambil dipegang dengan kencang.

Yang ketiga, ini sih terutama penyebab saya jadi ilfeel. Pas pulang, adek bayi diresepin vitamin. lalu saya tanya sama bu dokternya, "ini vitamin buat apa, dok? apa kalau mimik asi saya aja nggak cukup?" terus beliau jawab "ini vitamin, supaya bayi ibu cepet gede..." haaahh... maksud lo?!#$&!$%^& $%^ (emang kalo nggak minum vitamin anak saya nggak bisa gede, gitu?)

Bego-nya saya, vitamin itu saya tebus juga. untungnya saya masih cukup waras buat nggak ngasih vitamin tersebut ke gendhis.

Waduh...bye bye doc!


---

Di jadwal imunisasi berikutnya, saya masih gamang mau kontrol ke dokter Nita atau mau coba dokter yang lain. Untuk soal beginian, sebenarnya saya rada bete ama Airen, karena dia menyerahkan sepenuhnya keputusan kepada saya, "terserah kamu aja". iiihhh, saya kan juga butuh input kelesss!


Pagi itu, akhirnya saya memutuskan untuk membuat appointment ke dokter Nita jam 2 siang.  Sambil menunggu waktu, saya serius browsing browsing mencari rekomendasi dokter anak yang recommended di hermina ciputat. Saya cari list dokternya di website hermina, lalu saya googling satu per satu nama para dokter.

Tersebutlah nama dr. Elly Deliana Wibowo yang direkomendasi kan oleh beberapa orang di milis ibu ibu ataupun blog emak emak. I think its time to try another doctor. Nggak ada salahnya. In the end,  saya memang harus mencari sampai nemu dokter yang cocok di hati dan bisa konsultasi dengan enak.

Kemudian, saya telepon kembali ke hermina, dan ganti appointment ke dokter elly.


---


3. dr. elly deliana wibowo

First impression saat pertama kali ketemu adalah beliau orang yang sangat welcome.
Nggak ujug ujug lihat medical record trus langsung cuss kasi imunisasi seperti dokter sebelumnya, ibu dokter ini membuka pertemuan dengan "preambule" nya dulu.

Mungkin karena melihat saya masih kikuk beliau menjelaskan dengan sangat detail tentang manfaat imunisasi, imunisasi mana saja yang penting, manfaat mimik asi, perkembangan bayi dari bulan ke bulan dan lain lain. secara jelas dan tanpa terburu buru. sayapun jadi semangat untuk nanya macem macem.

kemudian, ketika baby akan disuntik, sebelumnya bu dokter membacakan dulu tanggal kadaluarsa, dan menunjukkan kemasan vaksinnya. beliau juga sempet protes ke suster karena dikasih jarum yang gede, kemudian meminta suster buat mengganti ukuran jarum menjadi lebih kecil. Orang tua juga dilibatkan dalam proses menyuntik, Airen disuru megang Gendhis supaya si bayi merasa comfort. Sebelum mulai njusss nyuntik, paha anak saya juga dielis elus dengan pelan. Kemudian ketika selesai disuntik dan menangis, bu dokter menggendong anak saya sampai tenang. dia bilang, "yang nyuntik yang tanggung jawab..." hehehe

Ketika akan pulang, saya tidak dibekali apapun. pesan beliau hanya "susui saja yang banyak". whoaaaa... seneng deh!

Hmmm, I think I already find the doctor that suits on me.



bulan depannya, ketika baby gendhis berusia 5 bulan, kami kembali kontrol ke beliau. saya pun bertanya mengenai pemberian mpasi. dan lagi lagi dengan seksama beliau memberikan penjelasan bagaimana sebaiknya memulai mpasi, makanan apa saja yang baik, dan jadwal pemberian mpasinya. supaya saya nggak lupa, beliau bikin catatan di belakang buku catatan kesehatan baby gendhis.




seneng dehhh sama bu dokter ini...

4. dr. oesrizal oesman spA

Ceritanya, waktu itu gendhis lagi panas. Suhu badan adek bayi sampai pada 39derajat. panik.com dong sayaaaa...  makin bingung karena kok panasnya nggak kunjung turun. akhirnya kami putuskan buat pergi ke dokter aja.


Jangan diikutin yah, ternyata pemberian kompres instant kepada bayi tidak dianjurkan





Cek cek bebi cek, ternyata hari itu dr Elly nggak praktek. terpaksa mencari alternatif dokter lain deh. Sayapun menanyakan siapa saja yang praktek di hari jumat pagi itu.  Resepsionis menyebutkan beberapa nama. Daripada nggak punya bayangan sama sekali, akhirnya saya googling nama-nama dokter yang disebutkan.

Awalnya, kami mau coba ke dr. Aperita Adiyanti, karena ada beberapa artikel dimana Ibu dokter ini memberikan penyuluhan tentang ASI. Namun sayang, jam ternyata beliau hanya praktek sampai jam 10 pagi, sedangkan saya belum siap siap. 

Lalu saya menemukan artikel ini . Kemudian saya putuskan untuk membuat janji dengan dr. oesrizal.

First impression saya...dokternya santaiii banget. Cara bicaranya seperti komedian komeng! hahaha....  Mungkin karena beliau sudah sangat senior dan banyak pengalaman, sehingga nggak terlampau tegang melihat bayi panas.

Setelah baby gendhis diperiksa dengan seksama, komentar beliau adalah "mmm...saya nggak tau nih bu, kenapa anak ibu panas" waduh! kok nggak tau, beliau kan dokternya.... "mungkin kondisi badannya sedang tidak fit, atau mau tumbuh gigi..."

Pada sesi konsultasi tersebut, saya nggak terlalu banyak mengajukan pertanyaan. Sebab memang lagi nggak mood buat nanya nanya. Secara ngantuk berat... semalem kurang tidur, akibat gendhis reweeeel semaleman.

so far menurut saya dokter ini super santai, banyak ketawa dan bercanda, serta  senior banget (beliau bilang sudah pensiun dari pns). boleh lah jadi salah satu option untuk dimintai second opinion masalah kesehatan anak.

Pulangnya, kami dibekali dengan sanmol drop. Pesan beliau adalah "diminumkan sampai panasnya turun. Kalo udah stabil, nggak perlu diminum lagi" Oke, catet!


---





Begitulahhhh kesan pesan dan suka duka saya menggunakan jasa bapak ibu dokter diatas. Semoga bisa jadi referensu bu ibu semua ya... pencarian dsa yang cocok dihati memang kadang tidak bisa instant:) keep looking, jangan menyerah ya!

23 comments:

  1. Dihermina sy g sreg sm perawatnya. Mereka pk tenaga perawat yg tdk berkwalitas. Menurut sy.

    ReplyDelete
  2. Halo Mama Bidzar, thanks masukannya. Saya jg pernah merasakan hal yang sama sewaktu kontrol ke dokter, tapi pengalaman saya pas gendhis di perina selama kurang lebih seminggu, perawat di perina-nya dulu bagus-bagus dan sigap.

    ReplyDelete
  3. Hai mbak, salam kenal :) sy pribadi cucok bgt dgn dr.syaiful effendy. Kliatannya dokter yg diam,tp kl dtanya macem2 dgn senang hati menjawab, informatif lah gitu. Dia jg pro asi & rum bgt, ga gampang ngasi antibiotik. Suami & anak2ku suka bgt sm belio, malah ada sugesti sendiri...kl blm ktemu dr.syaiful, blm sembuh nih,hihihihi....pernah mbak, anakku sulung, 5 thn, demam n lesu...stlh ktemu dr.syaiful & BLM minum obatnya udh adem n ceria lg...hahaha, ok ya 'mantra' nya dr.ipul inih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju mom... aku udah 2 anak sama Dr syaeful... apalagi anakkubyg kena leukimiapun bs tenang dan penangananya baik dan sabar... the best deh...

      Delete
  4. Hai mbak, salam kenal :) sy pribadi cucok bgt dgn dr.syaiful effendy. Kliatannya dokter yg diam,tp kl dtanya macem2 dgn senang hati menjawab, informatif lah gitu. Dia jg pro asi & rum bgt, ga gampang ngasi antibiotik. Suami & anak2ku suka bgt sm belio, malah ada sugesti sendiri...kl blm ktemu dr.syaiful, blm sembuh nih,hihihihi....pernah mbak, anakku sulung, 5 thn, demam n lesu...stlh ktemu dr.syaiful & BLM minum obatnya udh adem n ceria lg...hahaha, ok ya 'mantra' nya dr.ipul inih

    ReplyDelete
  5. Hai mba @ina icancook thanks banget info nya. apa dr ipul jg praktek di hermina ciputat? kalau iya alhamdulillah jadi punya opsi pilihan dokter lain buat konsultasi. tengkyuu

    ReplyDelete
  6. Hi Mba. Salam kenal. Boleh tahu sekarang konsul dengan dsa siapa di Hermina Ciputat? Dr. Elly sudah tidak praktek lagi ya? Thanks. Regina

    ReplyDelete
  7. hai mba.. oh yaaaaa? *baru tahu* hiks aku udh lama bgt ga kontrol, semenjak gendhis 2thn alhamdulillah sehat. Meskipun kayaknya harus kembali kesana buat imunisasi, ada beberapa yang skip. bisa telepon ke hermina nya langsung untuk konfirmasi mba

    ReplyDelete
  8. hai mba.. oh yaaaaa? *baru tahu* hiks aku udh lama bgt ga kontrol, semenjak gendhis 2thn alhamdulillah sehat. Meskipun kayaknya harus kembali kesana buat imunisasi, ada beberapa yang skip. bisa telepon ke hermina nya langsung untuk konfirmasi mba

    ReplyDelete
  9. Hi mom.. Sy jg lg bingung nih, blm dpt DSA yg cocok buat anak sy, fyi anak sy umur 7m3w. Slama ini selalu k dsa d hermina ciputat yg dr awal lahiran.
    Dr.elly praktek dmn y skrg? Tertarik bgt pngen konsul dgn beliau

    ReplyDelete
  10. halo mba elsa, dokter elly masih praktek di hermina ciputat kok, sekitar beberapa bulan lalu masih konsultasi dengan beliau pas gendhis panas dan mimisan. coba bikin appointment aja mba :)

    ReplyDelete
  11. Halo bunda2 semuanya.. Kalo saya sudah sangat cocok dengan dr siti rozianah. Beliau dr senior di rs premier bintaro tapi praktek juga di hermina ciputat dan permata pamulang... Saya sudah 3 anak dengan beliau semua dan diagnosa nya selalu akurat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. bun Alfetta thanks banget infonya, insyaAllah bisa jadi alternatif pilihan dokter

      Delete
  12. Hai bun..anak2ku juga cocok nih sama dokter elly... Sekarang beliau sdh praktek lagi di Hermina Ciputat... Baru minggu lalu aku kesana dengan dokter elly kebetulan si kecil sakit... Dokternya baik dan gak pelit informasi..pokoknya recommended banget dech 😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaaah betul. thanks for sharing ya

      Delete
  13. Hai mba... Kalo saya biasa konsul dgn dr riva auda, di rs syarif hidayatulloh, melipir dikit dr hemina ciputat 😁 beliau orgnya keibuan bgt, sabar, sangat pro asi dan ga gampang kasih obat ato vitamin kalo ga pentung banget. Sebagai catatan beliau termasuk yg mendalami ttg alergi jg jadi sangat cocok sama riwayat 2 anak saya yg punya alergi. Mudahan aja bisa jadi pilihan

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo mba alma sina, terima kasih banyak info dan rekomendasinya. jadi punya alternatif dsa lagi deh

      Delete
  14. Halo Mba, nice artikel, saya pribadi sangat cocok ke dr. Eka Nurfitri, belio menurut saya dokter yg RUM dan bisa dihubungi via WA dalam keadaan darurat. Belio juga informatif jadi parents harus tau banyak soal dunia medis. Sering kali datang ke belio selalu pulang tanpa membawa obat karena sebenernya anaknya cuma demam dan emaknya over worried.

    Dokter kedua rekomendasi saya adalah dr.Sri Dyah yang prakteknya biasa pagi. Belio 11-12 sama dr. Eka. Dan mereka seringkali berkomunikasi tukar pikiran 1 sama lain ketika ada kasus penyakit kulit unik terhadap anak saya.

    Mungkin bisa dijadikan bahan rekomendasi. Thank you, sehat terus yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih banyak infonya mba erni sidratul tambah lagi nih alternatif dokter yang recommended :) semoga bermanfaat juga untuk mommies lain yang baca artikel ini.

      Delete
  15. samaan...
    dlu waktu lahir zhafran dipegang sama dr endang sampek umur 6 bulanan, abis itu demam & adanya jdwl dr eli eeeh keterusan sampek skg klo ada apa2z nyarinya jdwl dr eli...
    bener2x baik bgd, sabar bgd, ngena bgd, enak bgd bwt sharing... nggak menghakimi & nggak nge'judge qta org tua yg gagal (zhafran pnh dirawat & saya down bgd trs ngrasa jd ibu yg gagal bwt zhafran, maap lebai 😛)
    Nggak sembarangan kasi obat khususnya antibiotik, bbrapa x ketemu di mall di bintaro beliau lagi keteumuan sm anak n cucunya, ramahnyaaaaa luar biasaaaa...
    Nggak sombong, top deh pokonyaaa 👍👍👍

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe samaan yak. emang cocok banget deh aku sama bu dokter. salam kenal mba @widiana tiara

      Delete
  16. Hi mba.. kok sama sihh.. aku jg pernah coba dokter nita.. hahah.. lumayan yaa bikin kapok.. sungguh yaa dia pegang anakku yg msh brpa bulan.. gendong nya kasar bgt.. kepala ga disangga.. kepala anakku ampe ngemplek ke blkang.. lgs kuambil ajaa.. trs sama bgt mbaa.. dia lgs cus cetak cetok dgn heels nya itu kluar ruangan.. asikk yaa jd dokter anakk.. senyum dikit.. suntik.. bhayy

    -nuri-

    ReplyDelete