Saturday, June 3, 2017

Labuan Bajo Trip Part 2





LABUAN BAJO PART 2

PULAU RINCA





Pulau pertama yang kami sambangi adalah Rinca Island. Disinilah terdapat hewan Komodo yang tersohor itu. Kami memilih jalur "short track" buat tracking menyusuri pulau. Keputusan tepat, karena hari sudah menjelang sore dan short track nya juga ternyata nggak short-short amat. Cukup lah untuk meng-explore pulau ini. 


Ternyata, salah satu tempat favorit komodo buat leyeh-leyeh adalah di bawah dapur loh. Jadi, ada sebuah bangunan rumah panggung yang oleh para ranger (pawang/penjaga pulau) di peruntukkan sebagai dapur mereka. Mungkin karena ada bau harum makanan bikin mereka betah nongkrong di sekitar dapur.

Saya pun foto-foto disini, kapan lagi melihat komodo secara dekat di habitat aslinya. 
Oh iya, kata pak ranger (nama beliau pak Andi Kefi) komodo itu nggak setiap hari makan. Biasanya, sekali makan, dia membutuhkan asupan makanan sebanyak 70% dari berat badannya. Wowwww. Komodo rata-rata punya berat badan sekitar 125kilo (kalo gak salah). Uniknya lagi, komodo biasanya berburu mangsa nggak sendirian, tapi ber koloni. Lalu memakan mangsanya rame-rame. Mungkin mereka menganut paham nggak ada lo nggak rame... hahaha *krik krik* 






Selama tracking, kami sempat menemukan lubang tempat komodo menguburkan telur-telurnya. Sekali bertelur, bisa sampai 12 butir. Ternyata, kalo pas lagi bikin lubang, yang dibuat nggak hanya satu, tapi banyak lubang. Kemungkinan besar adalah untuk mengelabui mahluk lain yang ingin mencuri telurnya. Kami juga mendapati hewan lain seperti kera, sejenis ayam (duh, lupa namanya apa), burung elang, rusa. 

GONG! nya adalah savanna di puncak bukit pulau padar. Subhanallah indah luar biasa! melihatnya udah bikin speechles, lidah saya seketika kelu. Rumput ilalang yang tinggi berbaris teratur, dengan background laut biru. Langitnya juga jernih banget pertanda nggak ada polusi. Ini jempol bawaannya pengen jepret-jepret terus. 





Btw, ada salah seorang ranger yang nemenin kita, aduh saya lupa namanya, doi suaranya bagus bangetttttt!!!!! sampe saya suruh ikutan indonesian idol atau the voice. Awalnya saya nggak ngeh sampe akhirnya saya ketinggalan rombongan karena keasikan motret pohon jomblo. Nah, abang ranger ini bagian jaga paling belakang, dia nungguin saya motret sambil nyanyi-nyanyi kecil. Saking bagusnya itu suara, saya sampe noleh dan refleks ngomong "wow... suaranya bagus banget..." yang dipuji cuma mesem-mesem "thank you". Lalu saya sodorin camera dan minta tolong untuk di foto depan pohon jomblo.  "Over there, thats beautiful" katanya. Nyuruh saya duduk di pinggir dengan latar savana, bukit, dan langit. Widih... pake bahasa inggris segala tuh abang-abang. Kelar motret, si abang ngasih kameranya ke saya "waaah bagus..." saya kegirangan pas lihat hasil foto. "actually, i'm also a photographer.. jadi kalo tadi dibilang backlight, sebenernya tergantung angle pengambilan fotonya aja" wewwww tau gitu dari tadi aja yaaaa minta tolong potoin sama si abang biar hasil poto eike kece badai. 







PULAU PADAR

Semestinya, kalau naik speed boat dalam sehari kita udah bisa hop on-off ke sekitar 3 pulau. Tapi karena saya LOB dan perahunya jalan alon-alon asal kelakon plus nggak perlu kejar-kejaran sama waktu karena nginepnya pun di kapal justru essensinya adalah perjalanan di atas kapalnya 

Malam hari, kapal kami bersandar di dekat Pulau Padar. fyi, kalo ke pulau komodo dan tetap pengen eksis di medsos, pakailah Telkomsel. Nah, pulau yang udah terpasang BTS adalah di pulau Padar. Sinyalnya top markotop! #justinfo #bukanendorse hahaha. Saya justru malah pake-nya operator lain, untunglah Mba Gemala Hanafiah baik hati teethering Wifi nya ke saya 😘😘😘 unch unchhh jadi bisa cekrek-cekrek upload!

sunrise di pulau padar, Awww!



Pagi hari, kami trekking buat liat sunrise di Pulau Padar. Saya nggak terlalu worry karena diinfo katanya kalo sekarang udah mendingan buat trackking karena udah ada tangga (oh ini mah kurang lebih bakalan kayak di gunung padang kali ya... pikir saya), Jeng jeeeeeng... ternyata tangganya cuma di bagian bawah doang 😂😂😂 naik ke atas masih tetap rerumputan dan batu-batu. Rute trekkingnya lumayan bikin manyuuunnn... huhuhu...rasanya pengen nyerah, tapi kalo nyerah mah saya nggak dapet background foto kerennya doooong. Please note, kalo kesini enaknya pake sepatu keds atau sandal trekking/gunung. Meskipun kamu ingin eksis, jangan pake heels.. kecuali kamu nggak takut kakinya kecengklak! 





Teman saya cerita "waktu gue kesini tahun lalu, masa' ada yang lagi prewedding pake gaun, lengkap kayak baju penganten gitu..."  Yassalammmm mungkin dia sewa ojek gendong dan make up-an 10 lapis. Kalo nggak kan pasti nyampe atas udah lunturrrr semua bedak karena keringetan, bawa diri aja susah apalagi bawa peralatan lenong ya. 

For sure, setiap keringet yang keluar selama nanjak.. is worthed! Perjuangan naik ke atas bukit dibayar tunai dengan pemandangan yang luarrrrrr biasaaaaa *sampe speechless* subhanallah.. kayak lukisan. Laut yang terbagi oleh 3 bukit dengan pattern meliuk-liuk tampang terang dengan sinar matahari pagi yang terpendar. duduk diatas susunan batu, yang berjarak ratusan kaki dari bibir pantai bikin ngeri-ngeri sedap! Duh, rasanya saya nggak pengen beranjak deh... saya ambil gambar banyak-banyak supaya bisa pamer ke airen. Asli bos, ini keren banget!!!!!! 
























No comments:

Post a Comment